Hujan Meteor Terlihat Jelas di Wilayah Tenggara

meteorJAKARTA – Perkiraan NASA tentang hujan meteor Orionid pada Rabu 21 Oktober waktu Amerika Serikat dibenarkan Kepala Observatorium Astronomi Boscha, Taufik Hidayat.

Menurut Taufik, hujan meteor yang diperkirakan hadir pada Rabu pagi di AS juga bisa disaksikan di Indonesia pada waktu yang sama.

“Namun puncaknya sudah lewat. Di AS puncaknya terjadi pada pukul tiga dini hari atau jika di Indonesia sekira pukul empat sore tadi,” kata Taufik saat dihubungi okezone, Rabu (21/10/2009) malam.

Menurut Taufik, hujan meteor umumnya berlangsung selama tiga sampai empat hari. Itu sebabnya hujan meteor kemungkinan masih dapat dilihat hingga esok, namun hanya merupakan sisa-sisa dari serpihannya saja karena puncak fenomena hujan meteor ini sudah berlalu.

“Saat terjadi hujan meteor, umumnya terdeteksi sekira 20 hingga 30 meteor per jam. Fenomena ini bisa dilihat dari mana saja. Namun yang paling jelas adalah dengan memandang ke arah rasi Orion. Itu sebabnya hujan meteor ini disebut hujan meteor Orionid. Atau untuk lebih mudah, arah rasi Orion itu berarti melihat ke arah tenggara,” terang Taufik.

Menurut Taufik, fenomena hujan meteor dapat dilihat secara kasat mata tanpa alat khusus. Namun umumnya, para pengamat di Boscha sendiri melihatnya dengan menggunakan teleskop medan lebar.

“Selain dapat dipantau secara visual dengan mata telanjang atau ditangkap dengan kamera, hujan meteor juga dapat dilihat melalui teleskop. Boscha biasanya menggunakan teleskop medan lebar untuk melihat fenomena seperti hujan meteor. Sebenarnya ada teleskop khusus untuk melihat fenomena itu namun sayang kita belum punya. Jika ada yang bersedia menyumbang kami dengan senang hati menerimanya,” ujar Taufik seraya berkelakar.

Taufik juga menyebutkan, selain dapat dipantau dengan visual, hujan meteor juga bisa dideteksi dengan cara yang unik menggunakan antena radio berkekuatan antara 50 hingga 60 Mghz. Nantinya hasil pemantauan akan nampak dalam bentuk gambaran garis-garis seperti hasil deteksi kekuatan gempa. Semakin deras curah hujan meteor maka semakin jelas garis-garis yang nampak pada hasil pendeteksian. Sebaliknya ketika hujan meteor mulai berkurang intensitasnya, maka garis-garisnya pun akan semakin menipis.

Orionid merupakan salah satu meteor terbesar dan paling terang yang hadir tahun ini. Sama seperti kebanyakan hujan meteor lainnya, kedatangan Orionid juga disebabkan oleh partikel yang berhubungan dengan komet, dalam hal ini komet yang dimaksud adalah komet Halley yang amat terkenal.

okezone.com

%d blogger menyukai ini: